Oregairu Volume 14 Chapter 10 Bahasa Indonesia


Chapter 10: Itu sebabnya, Hikigaya Hachiman berkata...

Oregairu Volume 14 Chapter 10 Bahasa Indonesia





Musim semi terakhir di SMA telah dimulai. Bunga sakura yang terlihat dari jendela kelasku belum mencapai puncak mekar, tapi kelopaknya sendiri tumbuh dengan sangat baik. Tidak ada yang lebih penting daripada awal awal musim semi, apakah itu di dunia batu atau dunia normal. Dalam hal itu, aku memiliki awal yang terburuk. Langsung saja, aku mendapat kelas paling buruk.

Aku tidak masalah kalau dipisahkan dari kenalan dan teman. Membuang waktu di kelas dan menjadi yang terakhir untuk menemukan grup selama kunjungan kelas adalah hal yang biasa aku lakukan. Tetapi kalau ditugaskan ke kelas yang sama dengan orang-orang yang tidak terlalu dekat denganku, itu menyakitkan.

Hayama Hayato dan Ebina Hina, dua orang di antara kenalanku yang terbatas, adalah dua item terburuk yang bisa aku dapatkan dalam hasil gacha-ku, dan sekarang aku bisa dengan aman untuk meledak dan mati. Tobe akan menjadi alternatif yang lebih baik pada saat seperti ini...

Setiap kali kami saling berpapasan, mereka berdua akan terlibat dalam percakapan singkat dan tidak berbahaya denganku. Mengingat bahwa keduanya adalah magnet perhatian, tatapan ingin tahu yang aku dapatkan dari orang-orang di sekitar kami sangat mengerikan. Aku tidak pernah suka mengobrol ringan, jadi stres mempersingkat rentang hidupku pada kecepatan kecepatan mach. Karena itu, aku mencoba untuk kabur dari kelas dan akan langsung pulang dari kelas saat bel pelajaran terakhir berbunyi.

Taman bunga di halaman yang bisa dilihat dari atas di lorong yang mengarah ke bangunan khusus seperti mengumumkan awal musim semi. Tetapi terlepas dari perubahan musim atau perubahan tahun sekolah, hutang dari masa lalu tidak akan hilang; Dalam kasus tertentu, prom bersama yang tidak masuk akal masih memiliki beberapa hal yang tersisa untuk dibahas.

Baik Yukinoshita dan aku masih menggunakan ruang klub yang telah lama melayani tujuannya. Dengan kata lain, kami menyelesaikan urusan prom gabungan yang masih tersisa.

Sebagai hadiah perpisahan, Hiratsuka-sensei membuat pengaturan sebelumnya dengan OSIS untuk memberi kami akses sementara ke Ruang Klub Relawan. Itu sedikit luas untuk kami berdua saja, tetapi pekerjaan yang meluap membuat ruang ekstra seolah mengisi kanvas kosong.

Kami menandatangani faktur, memproses kwitansi, dan memakamkan mereka di dokumen laporan. Tapi kami menyelesaikan mereka satu per satu dengan tingkat presisi yang cermat. Yukinoshita biasanya akan mengurus tingkat beban kerja sperti ini dengan segera, tetapi kali ini kecepatannya lamban. Tapi mungkin, dia hanya ingin berada disini sedikit lebih lama, seperti aku.

"Kenapa kita tidak istirahat saja?"

"Ya."

Setelah berhenti, dia mengetuk bahuku dan mulai menyeduh teh hitam. Cangkir teh milikku, yang sudah tidak tersentuh selama beberapa waktu, dan cangkir tehnya yang penuh dengan teh berwarna cerah. Meskipun cangkir telah dibersihkan dan bebas dari debu, uap tidak terlihat naik.

"Silahkan."

"Terima kasih."

Aku mengambil cangkir teh yang dia tawarkan dan menyeruput. Dia juga meminum seteguk dan menghembuskan napas puas.

"Kalau kecepatan kerja kita seperti ini, besok sudah selesai."

"Ya, sepertinya begitu."

"Setelah itu, kita harus membersihkan ruangan." Yukinoshita memeriksa barang-barangnya. Barang miliknya memang tidak banyak, tapi set tehnya memang terlihat agak berat.

"Aku akan membantumu membawa barang-barangmu, karena aku tidak punya banyak."

"Betulkah? Aku akan menerima tawaranmu, kalau begitu. ” Dia tersenyum, dan melanjutkan. “Selagi kamu di sana, maukah kamu datang untuk makan malam besok? Ibuku bersikeras... Harus kukatakan, dia sepertinya agak menyukaimu.”

"Ada kemungkinan kamu bisa menolak itu untukku...?"

"Apa yang membuatmu berpikir aku bisa melakukan itu?"

"Besok adalah ... uh, kau tahu." Aku menjawab, sambil mencari alasannya.

Dia memiringkan kepalanya. "Jika kamu mengacu pada Komachi-san, dia akan sibuk memilih klub untuk bergabung, jadi dia akan pulang sampai larut. Totsuka-kun sibuk dengan klub tenis, dan Zai... Zaitsu-kun? Aku yakin Zaitsu-kun bisa menunggu lain waktu, kan? ”

Dia melepaskan kata-katanya dengan acuh tak acuh, tetapi menakutkan bagaimana dia bisa mengetahui jadwal orang-orang di sekitarku. Setiap alasan yang bisa aku pikirkan sudah ditolak, dan aku hanya bisa tergagap. Dia meletakkan sikunya di atas meja dan menatap wajahku.

"Siapa lagi? Hayama-kun? "

"Tidak, ogah, serius!"

Kenapa aku harus menghabiskan waktu sepulang sekolah dengan cowok itu?! Aku memastikan untuk menyuarakan keberatanku untuk poin itu saja, terlepas dari semua hal lainnya. Dia membalas dengan senyum kemenangan. “Dengan kata lain, kamu tidak punya rencana. Aku senang mendengarnya."

Aku tidak punya kata-kata untuk menyanggah wajah senyum bahagianya itu. Aku tentu saja bisa melarikan diri besok. Tetapi tidak ada gunanya, karena dia hanya akan menghadapiku di hari lain. Tidak berarti aku menolak pergi makan dengan Yukinoshita Yukino sendiri. Sebagai soal fakta, aku benar-benar bisa pergi dengan antusias dan mengundangnya keluar untuk makan di toko Ramen Naritake di suatu tempat. Tapi itu cerita yang berbeda kalau soal keluarganya. Aku melakukan apa yang aku bisa untuk menyelesaikan konflik eksternal dengan mereka, tetapi secara internal, masih ada beberapa hal yang tidak tersentuh.

Apa yang akan aku lakukan? Apa yang akan aku lakukan? Pikiran panik memenuhi kepalaku, dan mataku lari ke pintu. Dan kemudian, ketukan datang.

"Silahkan masuk." Aku langsung menjawab pukulan keberuntungan dan pintu terbuka.

"Halo! Aku di sini untuk mendaftar ke klub! "

Adik perempuanku, Hikigaya Komachi menerobos masuk ke dalam ruangan dengan gaya yang riang dengan seragam barunya.

"Komachi-san, selamat datang. Aku tahu seragam itu akan terlihat bagus untukmu. ”

“Yukino-san! Terima kasih banyak!"

Komachi menerkam Yukinoshita, dan meskipun awalnya bingung, menerima pelukannya. Aku menantikakan saat untuk mengganggu mereka.

“Komachi, tidak ada aktivitas klub di sini. Kami tidak mencari anggota baru, dan tidak ada yang bisa kami lakukan. ”

"Benar... Kami di sini sebagai alasan untuk menempati ruangan."

"Wah, itu sangat buruk. Tapi tidak masalah. Karena..."

Komachi berbalik ke pintu masuk, dan berdiri di dekat pintu adalah Isshiki. Dia terengah-engah sambil menyandarkan dirinya ke pintu dengan tangannya.

"Kenapa kamu begitu cepat, Beras-chan ...? Tidak masuk akal..."

"Tunggu, Beras-chan ...? Apakah itu semacam nama panggilan? Maksudku, dia tentu saja adalah lambang dari roh Jepang, tapi ... ”

Dengan kata lain, Komachi yang memiliki gelar sebagai 'adik terbaik di dunia' memperoleh gelar lain, 'roh Jepang', dan sekarang secara efektif merupakan pemegang dua gelar? Atau begitulah yang aku pikirkan, tetapi melihat keduanya datang bersama-sama membuat aku curiga. Apakah keduanya pernah bertemu sebelumnya? Aku bertanya-tanya, dan Yukinoshita mengajukan keraguan yang sama.

"Isshiki-san juga ...? Apakah kalian berdua butuh sesuatu? ”

Yukinoshita, yang masih dipegangi Komachi, memiliki tatapan bingung. Isshiki mengambil napas dalam-dalam dan perlahan-lahan menutup pintu. Dia berjalan mendekati kami dan memberikan selembar kertas. Makalah itu diisi dengan rincian tentang pembentukan klub bersama dengan kata-kata "Klub Relawan" di atasnya. Selanjutnya, kolom ketua klub menuliskan "Hikigaya Komachi". Di bawahnya ada nama Yukinoshita dan milikku. Rincian yang diperlukan semuanya diisi bersama dengan stempel persetujuan dari OSIS.

"Seperti yang kau lihat, mulai hari ini, ruangan ini sekarang akan berfungsi sebagai markas untuk Klub Relawan."

"Hah?"

Baik Yukinoshita dan aku kebingungan. Komachi menyeringai. “Dengan ini, masalahnya terpecahkan! Ayo mulai kegiatan klub kita! ”

"Kecuali itu bukan..."

Itu pemalsuan, ya kan? Kejahatan, kan? Kamu bersalah, kan?

"Kegiatan apa yang kamu maksud ...? Tidak ada yang bisa kita lakukan ...” kata Yukinoshita, bingung. Komachi dan Isshiki saling bertukar pandang. Kemudian, Isshiki mengangkat bahu dan menghela nafas. "Kita akan punya satu segera."

"Punya apa?"

Keduanya menjawab pertanyaan spontanku dengan senyum yang tidak menyenangkan. Kalian berdua benar-benar akrab ya... Kombinasi Adik Kandung dan Adik Kelas membuat mereka terlihat seperti mereka yang paling kuat.

Sebagai Onii-chan-senpai mereka, aku senang melihat mereka rukun. Yah, seharusnya begitu, tapi... Keduanya terlalu licik untuk kebaikan mereka sendiri. Di satu sisi, Komachi polos, tapi dia benar-benar penipu. Di sisi lain, Isshiki lihai dan berbuih. Menyatukan keduanya seperti meminta masalah saja... Tidak bagus, ini hanya membuatku lebih cemas. Apa yang dua orang ini rencanakan...? Tetapi kekhawatiran itu terjawab dengan ketukan ringan dari seorang pengunjung di pintu.

"Silahkan masuk..."
Suara meragukan Yukinoshita dijawab dari balik pintu.

"E-Permisi." Suara itu terdengar agak melengking, kemungkinan karena gugup. Pintu perlahan membuka, dan gadis itu menyelinap melalui celah kecil pintu, seolah-olah dia tidak ingin ada yang melihatnya.

Dia mengenakan seragamnya dengan longgar, dan rambutnya berwarna peach. Saat melangkah ke dalam ruangan, rambut di kepalanya bergetar.

"Y-Yahallo ..."

Yuigahama Yui menyambut kami seperti yang selalu dilakukannya dengan senyum canggung sambil mengangkat tangannya. Setelah melihatnya, Yukinoshita dengan berisik bangkit dari tempat duduknya. Matanya berkabut dan sepertinya dia akan menangis karena emosinya yang meluap. Dengan nada menangis, tetapi penuh kasih, dia memanggilnya.

"Yuigahama-san... Kamu datang..."

"Ehehe... Aku datang nih..." Yuigahama meletakkan tangannya di kepalanya sambil menggosok rambutnya. Dengan hanya ada dia di sana, rasanya seperti ruangan terisi penuh dengan bagian yang hilang. Merasakan senang dari lubuk hatiku, aku minum teh sambil bertanya-tanya apa yang harus kukatakan padanya.

Tetapi pada saat itu, aku melihatnya; pemandangan Komachi cekikikan dan Isshiki yang menyeringai, diikuti oleh tatapan Yuigahama yang masuk...

Melihat perilaku mereka, muncul perasaan tidak enak. Tidak, lebih tepatnya, aku bisa merasakan sesuatu yang mengganggu. Disaat seperti inilah firasatku selalu mengenai sasaran.

"Umm ... Aku di sini bukan untuk request, tapi konsultasi, kau mengerti?"

Yuigahama memulai dan Yukinoshita mengangguk dengan senyum dan dengan mata antusias, berniat untuk membantu dengan apapun yang dia butuhkan. Berbeda dengan matanya yang lincah, mataku terus terlihat semakin mati.

Akhirnya, Yuigahama menarik napas dan meletakkan tangannya ke dadanya.

"Jadi, ada orang yang kusukai, dan dia punya seseorang yang seperti pacar, dan dia juga kebetulan menjadi temanku yang paling penting... Tapi aku ingin terus bergaul dengan mereka berdua mulai sekarang. Apa yang harus aku lakukan?"

Yuigahama melirik penuh arti dan aku mengalihkan pandanganku. Tapi kali ini, tatapanku bertemu dengan Yukinoshita. Matanya kedinginan. Aku melihat sekeliling untuk menghindari kontak mata dan fokus pada cangkir teh di tanganku. Hanya melihat permukaan teh yang bergelembung.

"Mari kita dengar requestmu..." Yukinoshita tersenyum dan menarik kursi terdekat, kursi yang selalu kosong di antara kami berdua. "Silahkan duduk. Sepertinya ini akan memakan waktu. ”

"Ya, aku pikir ini akan memakan waktu. Hal ini tidak akan berakhir hari ini atau besok atau lusa... Aku pikir hal ini akan terus berlanjut selama-lamanya."

Yuigahama menatap langsung pada Yukinoshita dengan senyum yang jujur.
Yukinoshita tampak terkejut sesaat, tetapi segera membalas senyumnya.
"Kamu benar ... Aku yakin hal itu akan berlanjut selamanya."

Jadi, cangkir kosong itu diisi dengan teh berwarna kuning. Ruangan itu diselimuti oleh kehangatan dan aroma teh serta sinar matahari yang menyirami ruangan melalui jendela. Dan di sana, tempat musim semi yang cerah terlahir. Kehangatan itu membuat tulang punggungku merinding dan membiru.

Aku mengerti. Jadi, inilah yang mereka sebut Musim Semi Biru. Sekali lagi, aku bisa merasakan awal musim yang baru.
Ya memang.
Aku benar-benar tidak punya pilihan selain mengatakannya.
—Komedi romantis masa mudaku salah seperti yang kukira.

Fin.



Semarang, 20 Maret 2020










Oregairu Volume 14 berakhir di Chapter 10 ini. Tapi masih ada 2 buku tambahan kalau tidak salah. Akan saya terjemahkan kalau ada terjemahan Inggris-nya. 
Terima Kasih saya ucapkan kepada kalian para pembaca blog ecek-ecek ini. Semoga kalian diberikan kesehatan dan keselamatan di tengah wabah penyakit yang sedang menguji kita semua. 

Next Post Previous Post
63 Comments
  • Anonim
    Anonim March 22, 2020 at 3:16 PM

    Admin light novel oregairu download Pdf - terimakasih

  • Anonim
    Anonim March 27, 2020 at 9:53 AM

    LN terbaik yg pernah q baca.
    terimakasih min atas kerja kerasnya
    sukses n sehat selalu min

    • Fathur
      Fathur March 30, 2020 at 1:24 PM

      thanks udh baca di blog ane gan.
      thanks juga atas doanya, it means a lot

  • Feditia Ramadhan
    Feditia Ramadhan April 1, 2020 at 9:15 PM

    Min jadi yg 2 buku tambahan tu masih volume 14 ya?

    • Fathur
      Fathur April 2, 2020 at 6:56 PM

      beda, itu kayaknya side story dr beberapa tokoh di oregairu, ada 1 dari ayahnya yukino malah

  • Unknown
    Unknown April 2, 2020 at 11:34 AM

    Gan jadi intinya yukino sama hikki tuh cuma temen biasa?

    • Fathur
      Fathur April 2, 2020 at 6:58 PM

      bisa kita simpulkan kalau mereka bener-bener udh berpacaran. malah udh akrab sm yukimom.

    • Unknown
      Unknown May 16, 2020 at 9:02 PM

      Maksudnya yukinon berpacaran sama hikki atau hikki sama yui

    • Unknown
      Unknown May 30, 2020 at 4:19 PM

      yukinon sama hikki

  • Unknown
    Unknown April 11, 2020 at 1:16 AM

    Min yg 2 buku tambahan kapan di tl?..pliss min :D

    • Fathur
      Fathur April 12, 2020 at 7:28 PM

      yg bahasa inggrisnya blm keluar

  • Anonim
    Anonim April 11, 2020 at 6:04 PM

    Apa cuma gw kesini gara gara oregairu S3 diundur ya, btw thanks min udah cape cape translate

    • Fathur
      Fathur April 12, 2020 at 7:29 PM

      thakns udh baca di blog ane gan.
      iya diundur, kecewa berat pdhl udh nunggu lama πŸ˜‚

  • Zik desu
    Zik desu April 12, 2020 at 3:33 PM

    Mantap min, Sayang S3 ny di undur ;(, btw kira" season 3 ny bkl sampe ke sni ga ya

    • Fathur
      Fathur April 12, 2020 at 7:30 PM

      iya padahal udh nunggu lama ya.
      harusnya sampe, paling chpter ini ada di episode terakhir.

    • Unknown
      Unknown June 25, 2020 at 2:22 PM

      ya iyalah episode terakhir min,
      masa episode pertama :v

  • Anonim
    Anonim April 18, 2020 at 1:12 AM

    Terima kasih atas kerja kerasnya...Dan saya tunggu volume tambahannya

    • Fathur
      Fathur April 23, 2020 at 8:56 PM

      makasih gan.
      nunggu bhs inggrisnya keluar dl ya

  • Unknown
    Unknown April 25, 2020 at 11:08 PM

    Terimakasih atas kerja nya min. Semangat

    • Fathur
      Fathur May 21, 2020 at 6:25 PM

      thanks udh baca di blog ane gan

  • Anonim
    Anonim May 4, 2020 at 12:53 PM

    selamat atas kerja kerasnya min

  • Mahdi
    Mahdi May 13, 2020 at 12:03 AM

    Terima kasih min
    atas kerja kerasnya^^

    • Fathur
      Fathur May 21, 2020 at 6:26 PM

      thanks udh baca di blog ane gan

  • Unknown
    Unknown May 13, 2020 at 10:26 PM

    Min berarti yui tertolak yaa Min?

  • tungki
    tungki May 15, 2020 at 10:48 PM

    Kyaaaaaa... Makasih gan... 😊😊😊

  • Anonim
    Anonim June 10, 2020 at 9:51 AM

    Admin reguest light novel Denpa Onna to Seishun Otoko Pdf - terimakasih

  • Unknown
    Unknown June 23, 2020 at 4:41 PM

    I'm proud you min... Thanks

  • KuroGami
    KuroGami July 3, 2020 at 8:16 AM

    Untuk admin translator Oregairu, saya selaku fans Oregairu, sangat berterima kasih atas translate nya. Sukses selalu admin

  • Leoprt
    Leoprt July 10, 2020 at 8:52 AM

    Hikki sama yukino udah pacara apa belom min

    • Fathur
      Fathur July 11, 2020 at 12:42 PM

      Udh banget gan wkwk

    • Fathur
      Fathur July 11, 2020 at 12:45 PM

      Udh banget kok gan

  • Unknown
    Unknown July 20, 2020 at 12:22 AM

    Terimakasih atas update nya min semagat terusπŸ‘πŸ‘

  • ShineHead
    ShineHead July 23, 2020 at 7:10 AM

    makasih min uhuy (οΎ‰≧∇≦)οΎ‰

    • Fathur
      Fathur July 28, 2020 at 3:33 AM

      Thanks udh baca di blog ane gan!

  • Unknown
    Unknown July 24, 2020 at 11:12 PM

    Min tau dari mana kalo da 2 buku lagi dari novel oregairu??

  • Unknown
    Unknown July 31, 2020 at 2:58 PM

    Endingnya sama siapa?

    • Unknown
      Unknown July 31, 2020 at 2:59 PM

      Spoiler dong

  • Muhammad Agil Zainifa
    Muhammad Agil Zainifa August 30, 2020 at 9:09 AM

    Keren gannnn, semangat terus yaaa XD

  • Author
    Author September 4, 2020 at 8:13 PM

    Tengkyu gannn

  • Unknown
    Unknown September 10, 2020 at 6:09 AM

    Kerrennn ending yang sesui harapan semuanya

  • Snow
    Snow September 13, 2020 at 11:14 PM

    Makasih banget min,kecewa banget ama adaptasi animenya :'(

  • Yukinoshita Yukino Waifu Gw No Debat !
    Yukinoshita Yukino Waifu Gw No Debat ! September 21, 2020 at 5:26 PM

    Makasi Min Atas Translatenya, Maap baru baca LN nya

  • waang
    waang September 22, 2020 at 1:26 AM

    Semangat min. Terimkasih kerja keras nya..

    Lanjutkan ya min

Add Comment
comment url